Puisi Gelap Politik

Kita sering lupa adigium politik: tidak ada kawan atau musuh abadi, yang ada adalah kepentingan abadi. Jika sejak awal kita sadar barangkali kita tidak akan terlalu uring-uringan ketika tokoh idola kita berbalik haluan, yang tadi berseberangan tapi kemudian berangkulan, yang tadi saling serang tapi kemudian saling berbagi “kasih sayang”. Ini lumrah saja dan tak istimewa.

Fanatisme, Cinta dan Benci Buta

Hari-hari ini kita diberondong oleh begitu banyak hal yang absurd dan tak jelas: tokoh agama yang berbuat salah didapuk sebagai junjungan, cinta buta pada tokoh tertentu sekaligus benci sebencinya pada tokoh di seberangnya, orang yang melakukan kekerasan dianggap pahlawan, pembohong dianggap benar, pembenci dijadikan panutan. Kita sedang menghadapi dunia ketika kebenaran hanya bayang-bayang dan tak lagi berwujud.

Hoax 4: Seniman Perlu Melawan Hoax?

Dalam politik, hoax caenderung diproduksi untuk menyerang orang lain demi merebut pengaruh. Para pembuat hoax, atau pemesan hoax, membentuk persepsi tertentu untuk mencapai tujuannya memperkuat posisinya di tengah masyarakat atau perpolitikan. Hoax dikreasikan dan dinarasikan seolah-olah sebagai kebenaran. Ia menjadi sampah digital di media sosial. Pertanyaannya di mana posisi seniman?

Hoax (1): Kisah Penyair Pembuat Hoax

Kini kata “hoax” sangat populer. Hoax berseliweran, terutama di media sosial. Facebook, menurut riset DailySocial.id yang dipublikasikan pada September 2019, paling banyak digunakan untuk mendistribusikan hoax (sekitar 82 persen). Posisi selanjutnya diduduki WhatsApp (57 persen) dan Instagram (29 persen). Penelitian itu juga menyebutkan 72 persen responden cenderung membagikan informasi yang mereka anggap penting tanpa memverikasi. Hanya sekitar 55 persen yang […]

Ketika Hoax Tak Terbendung, Perlukah Seniman Terlibat?

Dalam kamus bahasa Indonesia online hoax (dalam bahasa Indonesia ditulis dengan hoaks) artinya berita bohong. Berita dimaksud tentu saja bukan seperti berita di media massa, yang punya standar tertentu dan harus memenuhi unsur 5W1H. Dalam pengertian kamus, berita adalah: cerita atau keterangan mengenai kejadian atau peristiwa yang hangat; laporan; pemberitahuan; pengumuman.

Muge dan Keriuhan Politik

Saya pernah menulis tentang Muge, orang yang berprofesi sebagai pedagang keliling. Muge paling popular untuk pedagang ikan keliling, meskipun bisa pula untuk pedagang keliling lainnya. Bisa pedagang pisah, jeruk, semangka, ayam, dan seterusnya. Muge adalah orang yang mengambil barang dari sumber utama – entah petani, peternak, atau nelayan – untuk dijual kepada konsumen.

Mulutmu Harimaumu

Dulu, ketika saya kecil — saat sekolah dasar — saya tak sadar bertanya sesuatu yang menyinggung perasaan kakak sepupu saya. Kala itu, ia bersekolah di SMA Negeri Trienggadeng. Karena rumah saya hanya berjarak empat ratus meter dari sekolah tersebut, maka ia tinggal di rumah kami. Rumah orang tuanya, yang tak lain adik dari ayah saya, berada di Langkat, salah satu […]

Baca Puisi Tak Perlu Seperti Memarahi Puisi

Secara guyonan, saya kadang suka iseng nyelutuk saat melihat orang membaca puisi pakai teriak-teriak: “Tolong jangan memarahi puisi.” Tentu ucapan spontan itu tak akan terdengar oleh orang yang sedang membaca puisi. Tapi minimal orang-orang di sekeliling saya mendengarnya.

Kreativitas Tidak Cuma Urusan Penampilan

Saya mau menyambung cerita dari tulisan sebelumnya, yakni kisah seorang mahasiswi yang bagian punggung kaosnya ada beberapa bekas sundutan rokok. Kisah itu bisa dibaca dengan mengklik di sini. Mahasiswi itu tak mudah melupakan kejadian memalukan itu. Seumur-umur belum pernah seceroboh itu.

Masa Depan Sastra Koran

Oleh: MUSTAFA ISMAIL | IG: MOESISMAIL | @musismail Tulisan ini adalah pemancing diskusi Seminar Sastra Banjarbaru Rainy Day’s Festival 2018 di Banjarbaru, 30 November-2 Desember 2018. SAYA memulai tulisan singkat ini dengan sebuah pertanyaan klasik dan sudah sering dibicarakan: benarkah sastra koran kini mengalami senjakala? Benar, media cetak terus mengalami penurunan, baik dari sisi oplah (jumlah cetak) maupun dari iklan. […]

Dari Sastra Kontekstual ke Puisi Realitas Zaman

OLEH: MUSTAFA ISMAIL, penulis sastra dan kebudayaan. | “…. penyair dituntut untuk lebih peduli di masa kini. Peduli berarti harus siap memahami realitas zaman. Penyair semakin dituntut untuk mengasah indranya kian peka menyikapi fakta melalui ungkapan kata.” (Menteri Agama Republik Indonesia, Lukman Hakim Saifuddin dalam teks pidato Hari Puisi Indonesia 2018).

Puisi Bagus versus Karya Juara

Beberapa lalu, saya memperlihatkan sebuah buku puisi kepada seorang kawan baik yang datang ke rumah. Puisinya pendek-pendek. Teman yang membaca itu bilang: “Bagus-bagus puisinya ya,” katanya. “Segar.” Saya menimpali: kekuatan puisi memang tidak ditentukan oleh panjang-pendeknya. “Jadi tidak perlu memaksa diri puisi harus menulis puisi panjang-panjang.”

Teteng Jumara dan Gugatan Tentang Realitas Indonesia

TULISAN ini berasal dari pengantar diskusi buku puisi “Surau Kecil Berdinding Bilik” karya Teteng Jumara di Restoran Gudeg (milik penyair buruh Wowok Hesti Probowo), Kota Seni F1/23R, Citra Raya, Cikupa, Tangerang, Sabtu, 13 Oktober 2012. hari ini, koran telah memberitakan manusia menjual potongan-potongan tubuhnya ……. Untuk mendapatkan sebuah perjamuan

Penyair Kelas Arsitek versus Kelas Tukang

Puisi baru, tentu saja, berbeda dengan puisi yang menyajikan hal baru. Sering pula disebut kebaruan. Boleh juga kesegaran. Ikan yang baru diangkat dari jaring tentulah ikan yang baru dan segar. Sering, ia masih melompat-lompat ketika diciduk dari jaring. Sebaliknya, ikan yang sudah berhari-hari ditangkap dan dieskan, tentulah bukan lagi ikan yang baru dan segar. Meskipun tampak baru, jelas ia bukan […]

Saya Penduduk Asli, Anda Menumpang

>Ketegangan selalu terjadi antara penduduk asli dan pendatang. Padahal istilah penduduk asli pun tak lepas dari sifatnya yang relatif. Kita tidak bisa dengan mudah mengatakan: “Saya penduduk asli, Anda menumpang atau pendatang.” Sebab, ukuran-ukuran itu semua relatif dan bisa diperdebatkan. Saya mencoba mendalami persoalan ini dalam tulisan singkat berikut.